Kia Challenge Berbahaya, Wanita Ini Jadi Korbannya

Kia Challenge
Kia Challenge

Internasional, Mercusuar.co – Alissa Smart salah seorang warga Lapel, Indiana, Amerika Serikat menjadi korban KIA Challenge. Alissa menyalahkan Tik Tok yang menginsirasi bagaimana pencuri merusak dan mengambil barang berharganya melalui Kia Challenge.

Seperti diketahui, KIA Challange belum lama ini menjadi viral. KIA Challenge adalah tantangan untuk menyalakan mobil KIA dengan hanya menggunakan kabel USB saja.

Dikutip dari myfox8, kejadian ini bermula ketika keponakan Alissa pada 16 Juli untuk memberi tahu dia bahwa dua orang telah membobol Kia-nya dan mencoba menghidupkan mesin dengan menggunakan kabel USB.

Kia Challenge
KIA Challenge

Dalam kejadian ini Mobil Alissa rusak dan beberapa barang berharga hilang diambil pencuri. Kerusakan pada mobil Alissa Smart diperkirakan menelan biaya lebih dari yang dia mampu. Penggantian jendela saja akan menelan biaya $400.

“Saya sangat marah ketika keponakan saya membangunkan saya untuk memberi tahu saya,” kata Smart. “Saya takut, cemas dan bingung bagaimana seseorang bisa melihat dua kursi mobil dan tas popok dan masih melakukan tindakan mengerikan seperti itu.”

Remaja Lokal

Smart tidak tahu siapa pelakunya, tapi dia mencurigai remaja lokal.

“Saya tidak tahu — saya condong ke arah seorang remaja berdasarkan fakta bahwa mereka mencuri sepeda di sepanjang jalan dan kemudian Mountain Dew dari garasi orang tua saya dan membuang semuanya di jalan untuk kembali dan mencoba mencuri Kia Soul saya, ” kata Pintar.

KIA Challenge

“Kuncinya ada di salah satu kendaraan orang tua saya di properti. Jika mereka ingin mencuri mobil, akan lebih mudah untuk mengambil truk itu. Sebaliknya, mereka merusak jendela saya dan mencoba menghubungkan Kia Soul saya sebelum keponakan saya berjalan keluar dan mereka berlari dengan berjalan kaki.”

Kerusakan pada mobil Smart diperkirakan menelan biaya lebih dari yang dia mampu. Penggantian jendela saja akan menelan biaya $400.

“Saya tidak mampu untuk memperbaiki kendaraan saya, yang membuat saya dan dua anak saya tanpa satu-satunya moda transportasi kami,” kata Smart. “Belum lagi mereka mencuri dompet saya yang berisi ID saya dan kartu medis anak-anak saya dengan nama lengkap dan tanggal lahir. Saya merasa dilanggar dan takut.”

Kia Challenge
Kia Challenge

Smart telah mengajukan laporan ke Polisi Lapel. Dia mengklaim polisi belum melihat kasus serupa.

Departemen lain di seluruh negeri, bagaimanapun, telah mengakui pembobolan dan pencurian serupa, mengutip kurangnya perangkat imobilisasi pada model Kia dan Hyundai tertentu.

Di Norfolk, Virginia, polisi telah mengamati peningkatan 35% dalam pencurian Kia dan Hyundai pada paruh pertama Juli saja, WAVY melaporkan. Dan polisi di kota lain, seperti Beloit, Wisconsin, dan Kentwood, Michigan, mendesak pemilik Kia dan Hyundai untuk mengambil tindakan pencegahan ekstra.

Masalahnya, menurut pihak berwenang, menyangkut cacat desain yang memungkinkan pengemudi untuk menyalakan mobil setelah mendapatkan akses ke kolom kemudi. Pencuri mengeksploitasi kelemahan ini, dan beberapa memposting kejenakaan ilegal mereka secara online, Sersan. Eric Brunner dari Departemen Sheriff Kent County di Michigan mengatakan kepada WOOD Nexstar .

Rick Ricart, dari Ricart Automotive di Ohio, mengatakan kepada WCMH bahwa tidak kurang dari 30 mobil Kia dan Hyundai telah ditarik ke bengkelnya untuk diservis selama satu minggu di bulan Juni, semuanya mengalami kerusakan pada kolom kemudi.

Ricart mengatakan kepada stasiun itu bahwa dia juga menjadi korban pencurian beberapa Kias dan Hyundai pada bulan Februari, sebelum dia menyadari bahwa pengguna YouTube dan TikTok tertentu menggambarkan kelemahan keamanan secara online. Sekarang, katanya, dia tidak lagi meninggalkan model Kia atau Hyundai di tempat parkir di malam hari.

Smart, korban pembobolan di Indiana, juga mengatakan kepada WXIN bahwa dia tidak berpikir TikTok harus mengizinkan jenis konten yang mungkin dapat menyebabkan pembobolan lebih lanjut.

“Tren ini benar-benar membuat saya merasa jijik,” katanya. “Ini benar-benar di luar jangkauan saya bahwa orang-orang berpikir tidak apa-apa memposting tindakan kriminal, apalagi berpartisipasi di dalamnya setelah melihatnya secara online.”

Related posts