Jumat Ngopi, Bupati Temanggung: Sebagai Penghasil Kopi Terbaik Dunia Harus Promosikan Kopi

WhatsApp Image 2022 07 08 at 11.29.25 1024x683 1

Mercusuar.co, Temanggung – Pemerintah Kabupaten Temanggung kembali mengadakan acara Jumat Ngopi digelar di area City Walk, samping Gedung DPRD Kabupaten Temanggung, Jumat (8/7).

Bupati Temanggung HM Al Khadziq mengatakan, Kabupaten Temanggung setiap tahun menghasilkan lebih dari 25 ribu ton biji kopi. Hal itu tentu menyumbangkan ekonomi yang cukup signifikan untuk seluruh masyarakat. Temanggung juga menghasilkan tembakau terbaik dunia, dan sayuran untuk suplai kota-kota besar di Indonesia.

“Hari ini, Kabupaten Temanggung memulai kembali kegiatan Jumat Ngopi, setelah dua tahun terhenti akibat pandemi Covid-19. Sekarang Covid-19 sudah di tahap-tahap akhir pandemi, kita sebagai penghasil kopi terbaik dunia ingin terus mempromosikan kopi dengan berbagai cara. Salah satunya dengan melakukan dan menggiatkan gerakan Jumat wajib minum kopi untuk seluruh masyarakat,” kata bupati, di sela acara.

Hadir pula pada acara itu, Ketua DPRD Yunianto, Sekda Hary Agung Prabowo, Kajari I Wayan Eka Miartha, Wakapolres Kompol Ghifar, Pj Kasdim 0707 Kapten Arm Muhaimin, para Staf Ahli dan sejumlah kepala OPD.

Setelah dua tahun terhenti akibat pandemi Covid-19, kegiatan “Jumat Ngopi” di Kabupaten Temanggung, kembali digelorakan. Hal itu untuk mendongkrak kembali salah satu komoditas unggulan kabupaten ini, yang dikenal sebagai penghasil kopi terbaik di dunia.

Ngopi Bareng juga diisi dengan pertunjukan musik dan nglinting tembakau bareng.

Bupati mengatakan, gerakan Jumat Ngopi wajib menggunakan kopi asli Temanggung. Oleh karena itu, pemerintah daerah memulainya dengan gerakan Jumat Ngopi yang akan diteruskan ke semua instansi pemerintah, perusahaan swasta, dan seluruh komunitas.

“Kita berharap dengan gerakan seperti ini, kopi Temanggung akan dikenal oleh seluruh masyarakat Indonesia, kemudian kesejahteraan petani kopi akan meningkat pula,” harapnya.

Disebutkan, produksi kopi Temanggung sejumlah lebih dari 25 ribu ton per tahun dengan jenis Robusta dan Arabica merupakan kopi speciality. Kopi Temanggung sendiri kerap menjuarai festival kopi, baik di tingkat nasional maupun internasional.

Terakhir, Kabupaten Temanggung meraih piagam penghargaan dari Kemenkumham sebagai kabupaten terbanyak di Indonesia yang telah mencatatkan kekayaan indikasi geografis bersifat komunal ke Dirjen Kekayaan Intelektual. Yakni, untuk komoditas kopi Robusta, Arabica, tembakau Srintil, dan ikan Uceng. Penghargaan diberikan oleh Kemenkumham RI pada Selasa (21/6/2022) di Gedung Weeskamer Kota Lama Semarang.

Related posts